Dewan Minta PAD di Dioptimalkan Setalah Daya Beli Pasar Menurun Karena Covid.

  • Bagikan

Bengkulu,(Anantanews.com) – Selasa (7/9) Wakil Ketua (Waka) II Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Provinsi Bengkulu Suharto meminta Pemerintah Provinsi (Pemprov) Bengkulu memaksimalkan pendapatan asli daerah (PAD) melalui berbagai sektor.

Tahun ini, kata Anggota Fraksi Gerindra ini, sektor pajak telah banyak terdampak pandemi COVID-19 disebabkan menurunnya daya beli masyarakat sehingga berakibat pada penurunan PAD.

Kanwil djp Bengkulu dan Lampung

Suharto mengatakan PAD Bengkulu yang dominannya berasal dari pajak bumi dan bangunan serta pembelian alat transportasi jelas mengalami penurunan daya beli karena masyarakat dalam kondisi saat ini jauh lebih mementingkan ekonomi konsumtif dan kebutuhan primer.

“Penjualan pada produksi kendaraan yang ada di Bengkulu juga mempengaruhi PAD, makanya saat terjadi resesi banyak pajak dari penjualan itu tidak optimal” kata Suharto.

Untuk itu, pihaknya mendorong penurunan PAD harus dibarengi dengan evaluasi pengoptimalan sektor lain yang memiliki potensi pendapatan.

Grafik persentase realisasi pendapatan APBD tahun 2021 di seluruh provinsi di Indonesia. NTB berada pada posisi 11 nasional.

Suharto berpendapat jika masih banyak potensi pendapatan yang belum digarap maksimal. Misalnya pajak bahan bakar kendaraan bermotor (PBBKB), pajak air permukaan, pariwisata dan lainnya.

Kedepan jika sektor ini dioptimalkan maka APBD maupun ekonomi masyarakat akan bergeliat. (AN/Adv)

  • Bagikan